File yang rusak (rusak) tentu mengganggu aktivitas Anda. Untuk itu perlu dilakukan langkah-langkah untuk mengatasi file yang corrupt agar dapat diakses kembali. Apalagi jika file yang rusak itu dibutuhkan untuk bekerja atau kuliah. Ada berbagai cara yang bisa dicoba untuk mengatasi masalah ini.

Penyebab Korupsi File

Sebelum melanjutkan dengan memperbaiki masalah dengan file yang rusak, pengguna harus terlebih dahulu mencari tahu penyebab kerusakan. Untuk dapat meramalkan dari awal jika hal seperti ini terjadi di masa depan. Beberapa faktor yang dapat menyebabkan file corrupt, yaitu:

1. Aplikasi bermasalah

Kerusakan file dapat terjadi selama penyimpanan di memori internal atau eksternal komputer. Ada kemungkinan penyebab kegagalan adalah kesalahan aplikasi/perangkat lunak saat membuat atau menyimpan file. Bahkan, hampir semua aplikasi pernah menjumpai file yang corrupt.

Beberapa memberikan pemberitahuan kesalahan dan meminta pengguna untuk mencoba lagi. tetapi ada juga yang tidak mengirimkan pesan tersebut, sehingga pengguna baru menyadari bahwa file tersebut rusak saat dibuka.

2. Kerusakan komputer

Alasan selanjutnya adalah komputer yang tidak mati total. Misalnya, saat mengetik di Word, komputer tiba-tiba mogok. Komputer tidak sempat menutup laporan yang sedang dikerjakan. Akibatnya, file tersebut rusak saat dibuka kembali.

3. Masalah hard drive

Bahkan jika hard drive terlihat utuh, kesalahan sistem dapat menyebabkan kerusakan file. Masalah kecil seperti kluster yatim piatu atau file referensi silang dapat menyebabkan masalah file di komputer. Ini mungkin disebabkan oleh virus atau malware.

Cara mengalahkan file yang rusak

Beberapa faktor telah dibahas sebelumnya yang dapat menyebabkan korupsi file. Namun ada kabar baik, karena file yang rusak masih bisa dipulihkan. Komputer/laptop memiliki berbagai fitur yang dapat digunakan untuk mengatasi masalah ini. Berikut adalah beberapa opsi yang disarankan:

Baca juga:   Cara Memindahkan Kontak ke Akun Google Beserta Tipsnya

1. Menggunakan baris perintah

Cara pertama adalah dengan menggunakan fitur di laptop/PC bernama “Command Prompt”. Langkah-langkahnya cukup sederhana karena pengguna hanya memasukkan perintah melalui jendela command prompt. Berikut langkah-langkah yang harus dilakukan:

  • Klik tombol Start, lalu ketik “Command Prompt” di kotak pencarian yang tersedia.
  • Setelah muncul tulisan “Command Prompt”, lanjutkan dengan klik kanan lalu “Run as administrator”.
  • Ketika halaman command prompt terbuka, ketik sfc / scannow dan tekan enter.
  • Sistem akan segera memindai file yang rusak. Selama proses ini, jangan tutup halaman prompt perintah sampai proses pemulihan selesai.
  • Jika sudah selesai dan ditemukan file yang corrupt maka akan muncul pesan “Windows found corrupted files…” akan muncul. Untuk memproses file, pengguna harus masuk ke mode aman.
  • Cara mengatasi file yang rusak, Anda dapat melanjutkan dengan mengklik “Mulai” dan kemudian mengarahkan kursor ke “Daya”.
  • Klik sambil menahan tombol “Shift”, lanjutkan dengan memilih “Restart”.
  • Pilih opsi Pemecahan Masalah dan Mulai Opsi.
  • Tekan “Restart” dan kemudian tombol F yang sesuai dengan mode aman.
  • Setelah berhasil masuk ke Safe Mode, buka kembali Command Prompt, lalu masukkan kembali perintah sfc /scannow.

2. Menggunakan Windows PowerShell

Cara mengatasi file corrupt selanjutnya adalah dengan menggunakan aplikasi bernama Windows PowerShell. Pengguna dapat mencari aplikasi ini menggunakan fungsi pencarian di menu mulai. Berikut langkah-langkah menggunakannya:

  • Masukkan nama “Windows PowerShell” di kotak pencarian laptop/PC.
  • Setelah berhasil masuk ke halaman tersebut, masukkan perintah chkdsk c:/r. Perintah ini bertujuan untuk menemukan bad sector yang menyebabkan file corrupt.
  • Untuk memperbaiki file yang bermasalah, ketik chkdsk c: /f. Perintah c: juga dapat diganti dengan f: atau d: tergantung di mana file yang rusak disimpan.
Baca juga:   8 Game Termahal di PlayStore yang Keren dan Seru

3. Membuka file yang rusak oleh program lain

Sangat mungkin bahwa file yang rusak dapat dibuka dengan program lain. Misalnya, Anda ingin membuka file PDF yang rusak sehingga Pembaca PDF tidak dapat membacanya. Pengguna dapat mengklik kanan pada file, lalu pilih “Buka Dengan” dan pilih aplikasi lain seperti browser.

4. Ubah format file

Pilihan lain untuk menangani file yang rusak adalah mengubah format. Misalnya, file PDF dapat diubah menjadi .docs agar dapat dilihat kembali. Pengguna dapat menggunakan konverter online di browser untuk mengonversi file ke berbagai format.

5. Lakukan pemeriksaan disk manual

Harap dicatat sebelumnya bahwa metode menangani file yang rusak ini untuk pengguna Windows 10. Fitur Periksa Disk akan digunakan dengan melakukan hal berikut:

  • Temukan “PC Ini” di menu File Explorer di masing-masing laptop.
  • Klik kanan menu, lalu klik Properties, lalu Tools.
  • Klik Periksa, Pindai Disk, lalu Mulai. Perintah ini akan menjalankan pemeriksaan disk. Tunggu hingga program menemukan file yang rusak.
  • Ikuti perintah yang ditunjukkan oleh program untuk memperbaiki file yang rusak. Jika sudah, restart laptop/PC Anda lalu coba buka kembali file yang corrupt tersebut. Jika file berhasil dibuka, ini merupakan indikasi bahwa metode ini berhasil.

Demikian informasi mengenai penyebab dan cara memperbaiki file yang corrupt agar dapat segera diakses kembali. Tidak perlu khawatir jika file rusak di saat kritis. Karena ada banyak cara yang bisa dicoba untuk mengatasinya. Pengguna dapat mencoba metode di atas sampai mereka menemukan sesuatu yang berhasil.


https://thedocc.com